Friday, January 23, 2009

Ricky Ngebentak2 Junior Waktu SMA

Karena aku anak DKM, makanya aku jadi panitia Pesantren kilat ramadhan buat junior yang diadain di sekolah. Aku ditunjuk jadi pembimbing kelompok. Aku yang nemenin mereka, manggil senior untuk ngasih materi, aku mengabsen kehadiran mereka, n ngasih nilai buat mereka juga. Yang namanya PK pokoknya harus ramah n deket ma mereka. Pertemuan pertama pun aku dah bisa deket dengan mereka. Tapi aku malah marah-marah n ngebentak-bentak mereka, mau tau kenapa? Ceritanya gini...

Kita kan pesantrennya nginep... Semua cewek junior tidur di aula, dan cowo2nya tidur di kelas masing-masing. Kami para panitia cowok tidur di mushola, panitia cewek di aula juga. Malemnya panitia cowok ga tidur, jadinya kita ngobrol-ngobrol di mushola. Kita ngebicarain junior, mau ngasih mereka kegiatan apa? Trus aku dan beberapa panitia lain ngusulin buat ngasih jurit malem buat junior... Waktu itu angkatan satu tahun di bawah kami emang terkenal ga sopan, blagu n berani ngelawan. Bahkan guru agama pun ada yang dibikin nangis ma salah satu anak junior. Padahal angkatan kami n angkatan atas ga ada yang gitu. Trus semua panitia pada setuju karena kami ingin ngedidik mereka juga.

Kami mau ngadain jurit malamnya salah satu tempatnya di lapangan basket. Tapi katanya di lapangan basket tuh takut ga aman, soalnya beberapa tahun lalu ada anak yang meninggal tertimpa tiang ring basket, takutnya ada apa-apa. Atau ada anak yang kesurupan. Selain itu ini kan dah malem banget n di luar sekolah, di deket lapangannya takut ada geng motor yang ganggu. Jadi kami berniat buat meriksa keadaan lapangan. Kita bawa senter soalnya minim cahaya. kita menyisir semua sudut lapangan n sepertinya tenang-tenang aja n ga ada apa-apa. Panitia cowok di lapangan itu berdoa sebentar, memohon pada Allah agar lancar-lancar aja kegiatannya.

Tiba-tiba, kami denger kata salah satu panitia kalo di kelas 1C anak-anak cewek dan cowok tidurnya pada nyampur. Kami kaget banget denger berita itu!! Kami jadi pada emosi n cepet-cepet datengin kelas itu. Pintu kelasnya tertutup, kami menguping ke dalem. Sunyi-sunyi aja... Trus kita mutusin buat ngedobrak n masuk, aku yang salah satu paling depan. Setelah di dalem kelas aku langsung dobrak meja yang mereka jadiin satu buat tempat tidur mereka. Aku dobrak yang kenceng sambil bilang "BANGUN!! BANGUN!!" Panitia lain juga ngikutin. Mereka tetep tidur, aku tarikin semua sarung yang mereka pake buat selimut sambil tetep teriak2. Akhirnya mereka bangun n bener, disitu ada cewek n cowok! Kami panitia ngerasa emosi. Mereka dah ngelanggar aturan!

Kalo terjadi apa-apa ma mereka kan kami yang disalahin! Trus ketua DKM nya bilang "Yang akhwat keluar semua!!". Dia nyuruh cewek-ceweknya buat keluar. Mereka agak ketakutan tapi kayaknya ngantuk banget. "Ikhwan bangun n berdiri, ngumpul di tengah!" kata ketua DKM. Trus kami manggil senior kami n dia ngeceramahin anak-anak ga tau aturan ini. Yang cewek-ceweknya diurusin ma panitia n senior cewek.

Kami nanya ma mereka tapi mereka diem aja, ngerasa salah kali... Akhirnya setelah dipaksa-paksa mereka mau ngomong juga. Mereka beralesan kalo di aula udah penuh, padahal masih kosong! N akhirnya ketauan juga siapa dalangnya, mereka dibawa ke kelas atas. Di wawancarai ma panitia senior selama 30 menit lebih. Dan mereka dihukum buat berdiri terus di kelas itu n ga boleh duduk sambil terus diceramahi.

Kami jadi lebih bersemangat lagi buat ngadain jurit malem buat angkatan mereka. Kami bangunin semua junior, tapi sebelumnya kita turunin emosi dulu. Kita tutup mata mereka, kita tuntun mereka ke kelas kosong, pas jalan mereka mau jatuh-jatuh gitu karena matanya ditutup. Trus kita suruh mereka duduk, satu kelas diisi ma dua junior. Trus kita marah-marahin mereka, meskipun ga seemosi tadi. Kita ingetin juga tentang neraka n bahas orang tua biar mereka mikirin ortu mereka. Sekolah kami tuh bangunannya tua, pas jaman Belanda gitu. Jadi agak serem juga kalo malem2.

Kami juga bawa mereka ke lapangan basket n lakuin hal yang sama... Mereka agak takut n bertanya2 mereka mo diapain. Tapi kita ga pake kekerasan fisik sama sekali. Kita cuma bisa bentak2 n ceramahin mereka aja. Semua PK jadi ga ada yang ramah lagi ma junior, gimana kalo guru agama tau kejadian ini? Emang mereka tuh ga tau aturan, yang cewek2nya juga kita suruh pake kerudung yang bener, mereka banyak yang ngelanggar. Ketauan lagi ketidakpatuhan mereka dengan kejadian tidur nyampur itu! Mereka kemaren baru aja ikut OSPEK ma OSIS, tapi kayaknya OSISnya lunak ngadepin mereka. Jadinya ada kejadian ini. Makanya ma DKM digituin lagi.

Mereka harusnya mikir dong, waktu di aula aja duduknya tuh terpisah cewek cowoknya n ditutupin ma kain pembatas. Ini tidur malah nyampur. Ya jelas aja DKM marah. Emang mereka ga tau istilah "bukan muhrim". Setelah semua junior mendapatkan giliran, kami suruh mereka tidur lagi. Tentu aja mereka sekarang tidurnya terpisah. Para panitia pun tidur selama 2 jam dan bangun untuk shalat subuh berjamaah di aula. Paginya setelah acara penutupan, mereka dipulangkan. Besoknya semua angkatan tau kalo ada kejadian gitu. Kelas 1C pun jadi buruk citranya. Kehidupan SMA emang ada-ada aja... tapi itu yang membuatnya indah dan tak terlupakan... :)

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...