Monday, January 19, 2009

Jalan-jalan Di Dago Pakar...




Setelah jam kuliah SKP nya abis, aku n temen2 ngumpul di luar. Ternyata hari ini ada yang ultah ke 20 yaitu Fitri n Dea. Sheira bawa kue ultah buat mereka... Kita foto2 n Dea tiup lilin. Anak-anak yang lain ada yang bilang "Hah, ultah ke 20 nih... Wah...dah masuk kepala 2 nih... Dah tua..." Trus kata Ricky "Ih...jangan ngomong gitu dong, bentar lagi juga umur riQ 20...". Ternyata banyak anak-anak yang gak ikut ke Dago Pakar, soalnya banyak yang mo balik ke kota masing-masing n banyak juga yang ada urusan...

Jadinya yang ikut cuma Ricky, Giby, Pipit, Gizca, Ruben, Sheira, Mela, Christine, n Rima. Aku nyetop angkot yang kosong n nyarter angkot itu buat sampai ke Dago Pakar, per orangnya bayar 4000. Kira-kira 10 menit kemudian kami sampai Di Dago Pakar n masuk kesana. AKu dah lama banget ga kesini, dulu waktu SD aku kesini beberapa kali ma keluargaku. Di deket pintu masuk aja Qta udah foto-foto, Qta udah bikin belasan foto lagi... Dago Pakar kayak hutan gitu tapi terawat... Udaranya dingin... Bagus deh pokoknya! Aku bangga, Bandung masih punya tempat seperti itu... Karena itu hari Jum'at, Dago Pakarnya sepi banget, jadi serasa milik kita sendiri... :)

Kami jalan kaki menuruni tangga-tangga, berjalan di jalan setapak, tentu aja ga lupa foto-foto di setiap ada objek foto yang menarik. Sekitar 300 meter dari gerbang, ada gua Jepang. Gua nya ada beberapa tapi nyambung. Gua ini bekas penjajahan. Gua nya gelap banget ga dikasih lampu, kita nyewa senter. Satu senter harganya 3000. Karena ada 9 orang, jadi pas satu senter buat ber3. Kami pegangan tangan gitu bertiga-bertiga. Mereka pertama kalinya ke Dago Pakar n masuk gua, jadinya lucu aja tingkah mereka. Ada yang pemberani n pengen tau, ada juga yang ragu-ragu n agak takut.

Setelah puas menyusuri lorong-lorong gua yang gelap, kita keluar n foto-foto lagi. Kita pun ngembaliin senternya n jalan lagi... Kita menuju ke gua Belanda. Gua Belanda berjarak sekitar 300 meter juga dari gua Jepang. Beberapa lama kemudian, kami sampai di Gua Belanda... Gua belanda lebih terurus n lebih bagus. Pintu masuk ke guanya cuma ada satu. Kami ga nyewa senter lagi, coz beberapa dari kami juga ada yang bawa senter n gua Belanda nya ga segelap gua Jepang. Di dalemnya ada rel gitu, tapi kayaknya buat kereta barang. arsitekturnya juga lebih kompleks dibanding gua Jepang.

Kami muter-muter di dalem trus liat ada lorong gede gitu, kami penasaran. Kami senterin dalemnya ada apa... Kayak ada barang-barang gitu di dalemnya... Trus Rima bilang "Eh mau masuk ga? Daripada penasaran?" "Yuk masuk yuk!" kata Ricky. Kita pun masuk, yang pertama masuk Rima, Gizca n Mela. Lalu kami menyusul dan semua udah didalem ruangan itu. Tiba-tiba Gizca bilang "Ih...itu apaan?! Aahh...!" sambil teriak gitu. Kami jadi panik n berhamburan keluar, Giby sampe kejedot kepalanya ke mulut lorong ruangan itu. "Udah-udah jangan panik!" kata Rima.

Setelah kami semua di luar ruangan itu, ada yang ketawa-tawa, ada juga yang takut. "Emang ada apa sih Giz?" tanya Giby. "Itu tadi kayak ada dupa gitu... Gizca takut..." jawabnya. Hahaha, lucu banget deh... Untung aja aku ga kejedot dinding guanya, udah tau gelap gitu. Kita pun keluar n meneruskan jalan. Sheira pengen banget ke curug Lalay. Curug tuh bahasa Sunda yang artinya air terjun. Ada 2 curug disitu, curug Lalay dan curug Omas. Kami jalan jauh banget, kira-kira 1km lebih... "Yah...itung-itung bakar lemak." kata Giby n Gizca.

Tapi udah jalan jauh juga tapi ga nyampe-nyampe, ga da petunjuk jalan n ga ada orang satupun selain kita. Trus Qta liat di depan ada jalan yang nanjak banget, anak-anak jadi pesimis n males tapi Sheira tetep smangat pergi kesana. Jadinya kita balik lagi n ga jadi ke curug. Tiba-tiba ada anak-anak remaja yang lewat pake motor, aku berhentiin mereka n nanya "Kalo curug Lalay tuh berapa jauh lagi dari sini?" "Oh...curug Lalay tuh 2km lagi kesana..."jawabnya. Aku pun berterima kasih n mereka pergi. "Hah...jauh banget! Nggak deh makasih" kata anak-anak.

Jadinya kita balik lagi n selama di jalan tetep foto-foto... Kita sempet istirahat dulu buat ngemil n meregangkan kaki. Udah itu kita lanjutin jalan sampe ke gerbang keluar. Sebelum keluar kita foto-foto lagi, hehehe. Karena ga ada kendaraan ke jalan utama, kami jadinya jalan kaki... Meskipun agak jauh, tapi kami tetap seneng karena kami sambil foto2 di jalan. Jalannya sepi, jadinya kami foto sambil duduk di tengah jalan... :) begitu ada suara mobil, kami berhamburan ke pinggir jalan sambil teriak-teriak n ketawa-tawa... Hehehe

Akhirnya kami sampe ke jalan Dago dan naik angkot buat ke Dipati Ukur, di angkot juga kami sempet foto-foto... :) Nous sommes heureux y aller!!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...