Saturday, November 15, 2008

Malem Takbiran ma Sahabat2, Aku Hampir Celaka!


Malam Takbiran Lebaran 2008

Sehari sebelum malem takbiran, aku kepikiran buat ngajak sahabat-sahabat aku jalan-jalan menghabiskan malam takbiran kayak tahun kemaren. Aku ngajak Aryoso n Arsya. Tahun kemaren kita jalan-jalan pake mobilnya Aryoso, tapi sekarang ga bisa karena mobilnya rusak. Mereka pun setuju buat malem takbiran bareng, aku juga ngajak Ulan. Ternyata Fitri juga pengen ikut. Asalnya Arsya n Aryoso mau buka di rumah aku juga, tapi yang jadi cuma Arsya doang. Jam7an Aryoso dateng ke rumah aku bawa motornya. Asalnya kita mau pake motor Arsya n Aryoso aja, tapi karena Fitri juga pengen ikut jadinya harus bawa motor aku juga. Tapi masalahnya aku blom punya SIM, takutnya ada razia. Trus pas aku telp Ulan, dia bilang dia ga kan ikut klo Fitri ga ikut. Kita jadi bingung harus gimana, Arsya bilang "Ya udah kita malem takbiran di rumah kmu aja" "Ga mau ah, ga rame!" jawab aku. Aku jadinya bete, kok jadi ribet gini sih.

Trus akhirnya aku mutusin, "Ya udahlah aku bawa motor aku aja, biarin ada razia juga!" "Wess...Ricky mau berkorban!" kata Aryoso. Ya mo gimana lagi, daripada ga jadi malem takbiran. Trus Kita bertiga berangkat dari rumah mo jemput Ulan n Fitri di Antapani aku pake motor masing2. Kalo malem takbiran gitu di daerah rumah aku rame banget, orang-orang pada nyalain kembang api kecil n petasan.

Pas mau belok ke rumahnya Ulan, tiba-tiba motor Aryoso berhenti mendadak mesinnya, aku di belakang dia, jadinya aku remnya juga mendadak n nabrak kaki dia. Setelah ngejemput Ulan n Fitri kita bingung mau kemana, trus aku putusin "Gimana klo ke Gasibu aja? Kita makan roti bakar n susu murni." Mereka setuju, kita pun menuju Gasibu. Ternyata rame banget jalanan Bandung ma orang-orang yang mau malem takbiran.

Kita kan mo belok ke Gasibu, harusnya belok ke arah kiri tapi Arsya malah lurus terus. Dia ma Fitri di depan, Aryoso di tengah n aku ma Ulan di belakang. Trus kata aku n Ulan "Arsya, belok kiri ih!" "Ya udah atuh kalian mundur dulu biar bisa belok." kata Arsya. Jadinya kita motornya jalannya mundur bertiga. Aku n Ulan ketawa-ketawa, pake motor kok mundur-mundur jalannya n tiga motor lagi yang mundurnya. Aku n ulan ketawa-ketawa, hahaha. Kata si Ulan "Ih meni aya-aya wae!" Mana di pinggir jalannya banyak orang lagi n di belakang ada polisi lagi... Malu banget...

Setelah sampai di Gasibu kami menuju tampat favorit kami, tapi kayaknya ga jualan malem itu. Jadinya ke tempat lain, setelah markirin motor, kita masuk n duduk di salah satu warung tenda pinggir Gasibu. Pas liat-liat menu yang ada di meja ternyata ga da roti bakar n sumur, adanya makanan berat semua. Kita jadi pada kecewa, aku dan Arsya bilang "Ya udah kita pindah aja yuk?!" "Ga usah ah, malu, kasian. Lagian kita juga parkirnya di depan warung ini." kata Aryoso. Dia orangnya emang ga enakan. Aku juga sebenernya ga enak, tapi gimana lagi daripada bete.
Trus aku ada ide, "Gimana kalo kita tanya ke Aa nya, ada roti bakar ga? Kalo ga ada, kita pergi aja..." "Oh iya, iya...!" kata anak-anak setuju. "Udah aku aja yang tanya." kata Fitri, dia pun nanya n emang ga jualan roti bakar. Akhirnya kita keluar juga dari warung itu n pindah ke warung di sampingnya, tapi motor kita tetap di depan warung yang tadi. Warung yang ini lebih nyaman n rame daripada yang tadi. Kita pun duduk dan mesen. Seperti biasa aku pesen roti bakar keju coklat n sumur melon.

Yah...seperti biasa kalo ngumpul gini Ulan, Arsya n Fitri ngerokok. Aku ga suka banget ma asep rokok! Sambil makan, kita ngobrol-ngobrol, curhat-curhat, ketawa-ketawa, n of course foto-foto dong! Hehehe. Kita kalo ngumpul gini emang suka heboh-heboh, jadinya kita jadi pusat perhatian yang lainnya. Kita duduknya di meja yang di pinggir jalan, jalannya rame banget ma mobil-mobil bak yang ngangkut anak-anak pada joget-joget n nyanyi-nyanyi sambil nabuh bedug. Itu tuh malem takbiran kok mereka ga takbiran sih, malah nyanyi yang lain-lain...
Trus kita kepikiran buat ngedadahin setiap ada mebil bak yang ngangkut orang-orang. Pas kita dadahin mereka, mereka juga ngedadahin kita sambil teriak-teriak n nyanyi-nyanyi. Heboh n seru banget lah! Kita jadi ketawa-ketawa, saolnya kita sok kenal banget ke mereka! Hahaha. Meja tetangga kita sampe ada yang ketawa juga. Yang beli disitu ada yang pacaran, sekelompok genk kayak kita, bahkan ada juga yang ma keluarganya.

Abis selesai makan di situ, kita masuk ke dalem lapangan Gasibunya. Rame banget juga disitu, ternyata ada kru dari Metro TV n TV One yang lagi ngeliput malem takbiran di Gasibu. Di lapangannya banyak orang yang nyalain petasan n kembang api, bagus-bagus juga kembang apinya, rame banget. Di sekitar situ banyak juga polisi yang lagi ngerazia pedagang petasan. Kita lalu ke tengah lapangan n duduk disitu. Trus kita foto-foto. Abis itu kita ngobrol2. Lapangannya dah disiapin buat shalat Ied besok pagi.

Setelah puas main-main di Gasibu kita berencana ke tempat lain. Mereka nanya "Mau kemana skarang Q?" "Mm...gimana kalo kita ke jalan layang surapati aja? Kita foto-foto di menaranya?" kata aku. "Oh...hayu atuh!" kata yang lain setuju. Tapi setelah sampe sana ternyata di sekitar menaranya banyak polisi, akhirnya kita jalan terus. Lalu kita berhenti buat berunding. "Kita ke bukit bintang aja yuk?" saran aku lagi. "Oh hayu atuh!" Semuanya pada setuju n excited. Waktu menunjukkan jam setengah12.

Malem itu jalan Dago lumayan macet, banyak banget motor n mobil yang sisinya anak muda dan berbagai plat no kendaraan dari kota lain. Tapi setelah simpang Dago jalannya jadi agak sepi. Qta pun menuju Dago atas. Gila bandung dingin banget malem itu! Mana aku cuma pake sweater doang lagi... Aku bawa motornya sampe menggigil gitu... Menuju bukit bintang jalannya nanjak mudun gitu... Arsya di depan, aku di tengah n Aryoso di belakang. Pas turunan yang curam banget, motor aku terus aja maju kenceng padahal aku dah ngerem, jalannya licin banget ma kerikil-kerikil, aku ga bisa ngendaliin motor aku. Padahal di samping kanan aku tuh jurang n kalo aku jatuh ke kiri aku pasti luka berat ma kerikil2nya... Aku berdoa di dalam hati "Ya Allah, selamatkan saya! Saya ga mau celaka... Apalagi besok pagi Lebaran..." Sambil berdoa aku berusaha ngendaliin motor.

Fitri yang dah di depan dengan selamat pun teriak-teriak, Ulan juga di belakang teriak-teriak dengan cemas "Ricky, hati-hati!" Ulan n Aryoso juga jadi grogi bawa motornya ngeliat aku mo celaka... Setelah Arsya markirin motornya dia menghampiri aku, tapi akhirnya aku bisa ngendaliin motor n selamat sampe ke jalan yang datar... Pff...syukur Alhamdulilah aku waktu itu selamat! Aku berterima kasih banget ma Allah. Aku ga tau deh gimana kalo sampe aku jatuh ke jurang padahal besoknya Lebaran. Sahabat-sahabat aku juga jadi lega... "Ih...Ricky, Fitri tuh takut tau kmu kenapa-kenapa!" kata Fitri...

Lalu per motor bayar seribu rupiah buat ke bukit bintangnya. Ternyata disana rame banget! Dah banyak motor-mobil. Setelah markirin, kita ngobrol-ngobrol n curhat-curhat. Kita ga bisa foto-foto soalnya gelap sih... Hehehe. Waktu pun menunjukkan pukul 1 lebih dini hari which is itu tuh dah Lebaran. Aku ngajak pulang coz takut besok pas halal bihalal ngantuk banget. Ulan juga setuju. Arsya nolak, "Nanti lagi lah pulangnya..." Dia nolak soalnya dia lagi cinlok ma Fitri, hehehe.

Kita pun pulang, mereka ke rumah aku dulu. Nyampe rumah aku jam 2an. Trus mereka pun pulang. Pas Ulan n Fitri nyampe rumah mereka SMS aku, katanya mereka lagi duduk di luar rumah coz orang rumah dah pada tidur n pintunya dikunci... Hehehe, kacian... Aku baru bisa tidur jam setengah3 dan bangun jam6 buat shalat Ied... Pff...ngantuk banget!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...