Saturday, March 9, 2013

Pengen Move On ke #BBBaru


Sejak tahun 2010, Blackberry (BB) udah mulai booming di Indonesia, sedangkan saya waktu itu masih nyaman pakai operating system (OS) Symbian. Temen-temen kampus juga udah mulai ada yang pake BB, salah satu temen malah sampai nunjuk-nunjukin BB-nya dan bujuk-bujuk saya biar pakai BB juga. Dia bilang kalau BB itu messaging-nya keren dan lengkap, semua format messaging bisa kita lihat di satu folder. Saya cuma bisa iya iya aja, lagian pengen beli juga gak ada duitnya.  Tahun 2011, temen kampus semakin banyak lagi yang pakai BB, kebanyakan pakai BB Gemini, kayaknya dulu BB Gemini yang paling laris. Hati saya mulai goyah dari Symbian dan pengen juga nyobain gimana sih OS dari Research In Motion (sekarang sudah berganti nama jadi Blackberry) ini. Tapi apa daya meskipun keinginan besar tapi kalau kemampuan gak ada, gak bisa dipaksakan kan?

Kreasiku "Pengen Move On Ke #BBBaru"

Akhirnya bisa punya BB…

Saya senang menulis dan nge-blog, kalau ada kesempatan saya juga suka ikutan lomba blog. Eh gak disangka-sangka bulan Mei 2011 saya menang sebagai juara tiga dari sebuah lomba blog dan ternyata hadiahnya BB Gemini. Waktu itu seneng banget bisa dapet BB Gemini, lagi booming dan harganya pun masih lumayan mahal. Begitu hadiahnya diterima, langsung besoknya saya ke XL Center Bandung Electronic Center (BEC) buat mengaktifkan paket Blackberry Internet Service (BIS). Dari pertama kali punya handphone waktu kelas 2 SMP sampai sekarang saya memang selalu pakai XL. Cuma dari SMP sampai kuliah beberapa kali ganti nomor XL, biasa anak muda masih labil, dan itu bikin nyesel juga sih soalnya dulu pernah punya no XL yang 10 digit. Tapi sejak kuliah sampai sekarang saya gak berniat ganti nomor karena nomor XL saya ini lumayan cantik.

BB Gemini saya
Setelah paket BIS XL saya aktif, masih di BEC, saya kepikiran untuk beli pelindung layar (screen protector) karena saya perhatikan temen-temen saya yang pakai BB, BB-nya banyak yang pakai pelindung layar, khususnya yang antispy. Sebelum BB booming, saya malah gak tau sama sekali kalau ada pelindung layar antispy kayak gitu. Lalu saya datangi sebuah konter di BEC dan nanya-nanya berapa harga pelindung layarnya. Penjaga konter itu bilang harganya 50.000 rupiah. “Wow, lumayan juga ya…” pikir saya dalam hati. Tapi dipikir-dipikir, dibandingkan nanti layar BB baru saya tergores ya udah saya terpaksa beli pelindung layar itu. Penjaga konter itu bilang kalau mereka kasih garansi pelindung layar selama 3 tahun, lumayan lah. Saya milih pelindung layar yang biasa aja, soalnya kalau yang antispy bikin layar tambah buram. (Ternyata sampai sekarang pelindung layar saya itu masih awet dan gak terkelupas!)

Akhirnya setelah nunggu beberapa lama, penjaga konter itu selesai memasang pelindung layar di BB saya. Saya duduk-duduk di salah satu kursi di BEC sambil utak-atik BB saya. Saya pikir-pikir, orang-orang yang pada pake BB kan suka tukeran PIN BB, nah saya lihat kok ga ada aplikasi buat tukeran PIN BB-nya. Terus saya putuskan buat nanya ke penjaga konter yang tadi, dia lihat BB saya trus dia bilang “Oh…ini mah belum diinstall aplikasi Blackberry Messenger, banyak juga aplikasi lain yang belum dipasang…Saya nanya lagi “Gimana cara installnya?”. Dia jawab “Gimana kalau saya installin beberapa aplikasi penting BB?” saya tanya berapa harganya, dia jawab Rp. 50.000 udah dapet aplikasi lengkap. “Waduh…keluar lagi deh uang yang gak sedikit…” pikir saya dalam hati. Tapi karena saya waktu itu emang gaptek banget dengan Blackberry dan gak tau apa-apa jadi ya terpaksa deh ngeluarin uang lagi, yang penting BB saya udah lengkap. Kebetulan abis dari BEC saya juga harus kuliah.

Saya pun nunggu lagi beberapa lama, akhirnya dia selesai install semua aplikasi penting buat BB. Waktu saya lihat ternyata udah ada aplikasi Blackberry Messenger, Blackberry App World, Google Talk, YM, Capture It, Foursquare, Ubersocial, Twitter, Facebook, dll, sebelumnya emang belum ada aplikasi apa-apa di BB saya. Sempet sedih waktu itu karena harus ngeluarin uang yang cukup banyak dalam sekali waktu buat BB baru saya itu dan sempet berpikir ternyata emang harus punya uang banyak buat punya BB. Belum lagi saya harus mikirin buat beli paket BIS setiap bulannya berarti saya harus menyisihkan sedikit uang jajan tiap hari biar bisa beli paket BIS tiap bulan. Untungnya waktu itu XL ada promo paket BIS Full Service bagi pengguna BB baru, dengan Rp. 49.000 bisa dapet 3 bulan BIS Full Service. Seneng banget, XL sangat membantu kaum mahasiswa seperti saya. XL memang selalu penuh inovasi, saya masih ingat ketika dulu pertama kali XL meluncuran XL Jempol. Saya yang awalnya pelanggan XL biasa langsung ganti jadi XL Jempol karena pada waktu itu saya lebih sering SMS-an dan XL Jempol kasih banyak SMS gratis.

Cerita duka pertama kali pake BB di atas akhirnya tergantikan dengan suka cita karena saya jadi bisa tukeran PIN dengan teman-teman kampus yang pake BB. Waktu itu masih zamannya “cie-cie-an” jadi begitu tau saya punya BB baru, temen-temen saya di kampus banyak yang bilang “Ciee…Ricky sekarang pake BB! Bagi dong PINnya!” Lalu saya tukeran PIN dengan semua temen kampus yang pake BB. Sebelumnya saya gak pernah pake handphone QWERTY jadinya masih agak canggung buat ngetik di BB ini pas tukeran PIN.

Tampilan layar BB saya
Enaknya pake BB…

Semakin lama semakin banyak temen seangkatan di kampus yang pake BB, akhirnya kita bikin grup “Sastra Perancis UNPAD” di BBM. Di grup itu selain iseng-iseng ngobrolin yang gak penting tapi sering juga berbagi info penting tentang kampus, tugas-tugas, dan info lainnya. Selain BBM, saya juga suka banget update status lewat Facebook for Blackberry soalnya kalau update status FB lewat BB jadi ada ikon BB di status kita itu. Tahun 2011 masih gak sebanyak sekarang orang yang pake BB, jadi di timeline Facebook juga masih jarang yang statusnya ada ikon BB dan kayaknya keren aja waktu itu kalau di status FB kita ada ikon BB. Hehe

Dari bulan Mei 2011 sampai sekarang, berarti hampir 2 tahun saya pake BB Gemini. Tentu aja sekarang saya udah gak gaptek lagi di dunia BB dan bisa install aplikasi sendiri.  Saya emang harus akui kalau pake BB itu enak dan mempermudah hidup. Keunggulan BB itu salah satunya ada di BBM-nya. Menurut saya, messenger yang terbaik tuh BBM. Kita bisa tau status terbaru temen-temen, bisa chatting dengan gampang, bahkan kita bisa tau kalau pesan kita udah dibaca atau belum sama temen kita, kita juga bisa kirim-kiriman file dengan mudah. Hampir semua sahabat baik saya juga pakai BB, jadinya kita bisa ngobrol dengan gampang lewat BBM, ga perlu lewat SMS kayak dulu.

Selain BBM, terima dan kirim email dari BB juga sangat praktis. Kita bisa terima email secara real time di perangkat BB kita, kalau mau kirim email juga gampang. Bahkan saya sempet terima dan kirim email kerjaan terjemahan Indonesia-Prancis lewat BB. Jadi kapanpun dan dimanapun, kita bisa kirim dan terima email dengan mudah.

Berkat BB, saya juga bisa kenal dengan banyak temen orang asing dari berbagai negara melalui salah satu aplikasi yang ada di BB App World (sekarang bernama Blackberry World). Dengan temen-temen orang asing itu, saya jadi bisa latihan ngomong bahasa Inggris dan Perancis lewat BBM. Bahkan ada juga yang sempet ketemuan waktu mereka ke Bandung dan waktu saya ke Eropa bulan Juli 2012. Selain bisa mempraktikan bahasa, punya temen orang asing bisa juga nambah pengetahuan kita, kita bisa tau budaya mereka, gaya hidup mereka, dan masih banyak lainnya. Saya dan mereka sekarang jadi temen baik.

Kebetulan juga pacar saya tinggal di Perancis. Meskipun dia gak pake BB tapi kita selalu keep in touch lewat aplikasi Google Talk. Kadang kalau saya lagi gak punya uang saya pake paket BIS gaul XL, harganya terjangkau banget cuma Rp.49.000 per bulan. Untungnya paket BIS gaul XL termasuk juga layanan Google Talk, jadinya komunikasi saya dan pacar tidak terputus sedikit pun karena Google Talk di BB juga selalu ON sama seperti BBM. April 2013 ini hubungan saya dan dia bakalan menginjak 3 tahun. Meskipun cukup berat karena Long Distance Relationship (LDR) tapi berkat bantuan teknologi (BB), komunikasi kami jadi lebih lancar. Sebelum saya pakai BB, kami berkomunikasi lewat SMS karena di HP Symbian saya yang dulu gak ada Google Talk. Meskipun tarif SMS Internasional dari XL murah (dibandingkan operator lainnya) dan terjangkau buat saya, cuma Rp.500 per SMS, tapi tarif SMS Internasional operator pacar saya di Perancis mahal banget jadinya cukup memberatkan.

Gak enaknya pake BB…

Selain banyak hal yang menyenangkan selama pake BB, pastinya ada juga hal yang tidak menyenangkan. Pasti beberapa kebiasaan dari pengguna BB juga ada yang berubah. Setelah pake BB, kita jadi sering bawa charger kemana-mana karena BB kita sering lowbatt. Bahkan waktu itu saya termasuk salah seorang pertama yang suka ngecas HP di kelas dan saya sempat dijulukin “tukang maling listrik kampus” karena sering ngecas BB di kelas. Hahaha. Eh taunya setelah saya sering ngecas di kampus, temen-temen saya juga jadi banyak yang ikutan.
Para pengguna BB, termasuk saya, juga sering mengalami akward moment. Ketika kita lagi ngumpul bareng temen-temen di kampus atau di mall, trus lagi ga ada bahan pembicaraan, pasti deh langsung pada ngecekin BB-nya masing-masing. Meskipun sebenernya kita ga dapet pesan apa-apa di BB, tapi otomatis kita sering ngecekin update terbaru orang-orang di kontak BBM. Begitu bangun tidur, pasti langsung cek BB. Waktu mau tidur, pasti sering BBMan atau liat Twitter. Seringkali saya jadi susah tidur karena keasikan chatting. Waktu lagi ketemu ama pacar, saya sering dimarahin karena saya selalu ngecekin BB, padahal kan refleks aja dan ga bermaksud cuekin dia.

Hal yang sering ganggu juga adalah Broadcast Message. Kita pikir kita dapet BBM yang penting dari orang, eh taunya cuma temen BBM kita yang kirim BM. Isinya juga kadang gak penting banget kayak “TC/Tes Contact”, “Selamat pagi!”, “Selamat tidur ya…”, atau bahkan “Add ya PIN BB temen aku PIN:XXXXXXXX, orangnya baik n cakep loh! Nyesel kalo ga diadd!”. Kalo dapetin BM yang kayak gitu seringkali cuma bisa menghela nafas… Hmmm…. Kadang juga ada temen BBM yang iseng kirim atau pasang foto hantu, foto nyeremin, atau foto yang bikin kaget pas malem Jumat. Saya kalo sekali lihat yang kayak gitu lebih baik menghindari dulu buka-buka BBM.

Salah satu hal yang banyak dibenci pengguna BB :D

Hmm...BB bisa jadi biro jodoh juga ya?

Pengalaman gak enak pake BB di Belanda…

Bulan Juli 2012, saya dikasih kesempatan buat ikut Summer Course di Belanda selama dua minggu. Karena dulu XL belum ada promo Free Blackberry Roaming di 33 negara seperti sekarang, jadi begitu sampai di Belanda saya langsung beli kartu perdana operator seluler Belanda. Soalnya kalau roaming selama itu, saya ga sanggup bayar. Sekalian juga pengen coba kayak gimana sih operator luar negeri. Setelah beli kartu perdana salah satu operator Belanda seharga 9 euro, saya langsung isi pulsa dan mengaktifkan paket BIS-nya, harganya sekitar 20 euro buat sebulan. Akhirnya saya pun bisa BBMan dengan teman-teman di Indonesia dan Gtalk-an sama pacar di Perancis.



13 hari kemudian tiba-tiba BIS di BB saya ga aktif, saya kirim BBM ke temen juga ga sampai. Begitu saya cek pulsa ternyata sisa pulsa yang saya punya sebelumnya juga abis. Terus saya langsung keliling pusat kota Utrecht buat cari toko operator selular itu. Akhirnya ketemu juga dan saya ngobrol sama penjaga tokonya, saya jelasin masalahnya. Lalu dia cek di komputer dan dia bilang “Kuota Blackberry Internet Service kamu sudah habis.APAAA…??!” saya kaget banget, tapi saya cuma bisa ngomong di dalem hati. Ternyata kalau di Belanda, paket BIS Full Service-nya itu meskipun bisa aktif sampe sebulan, tapi ada kuotanya sebanyak 500 Mb dan kuota sebesar itu termasuk perhitungan pemakaian BBM dan Gtalk, bukan cuma browsingnya aja. Aneh banget kan…

Tapi daripada saya gak bisa komunikasi sama temen-temen dan pacar saya karena besoknya saya mau ke Perancis, akhirnya saya terpaksa beli pulsa lagi senilai 20 euro. BIS di BB saya pun aktif lagi dan saya bisa BBMan lagi. Pas malemnya, tiba-tiba BBM-nya mati lagi dong, Gtalk juga ga bisa dipake. Begitu cek pulsa, pulsa yang tersisa tinggal beberapa sen. Saya kaget banget. Setelah dipikir-pikir dengan matang, bisa jadi tadi begitu isi pulsa BIS-nya langsung aktif tapi itu ngabisin pulsa yang 20 euro itu. Saya emang ga kirim SMS BB OFF sama BB ON ke operator itu setelah isi pulsa. Hmm….saya langsung lemes waktu itu. Hanya dalam waktu kurang dari 24 jam, uang 20 euro saya menghilang gara-gara kesalahan saya pake BB ini… Padahal kan 20 euro lumayan banget, apalagi kalo di Indonesia dengan uang segitu bisa dibeliin paket BIS Full Service XL selama 2 bulan.

Pemandangan kota Utrecht, Belanda. Diambil dari BB Gemini saya

Itulah salah satu pengalaman yang paling menyedihkan selama pake BB. Karena saya juga ga mau ngeluarin uang 20 euro lagi jadinya saya putuskan buat ga aktifin BIS lagi. Buat komunikasi saya ngandelin SMS dari sisa pulsa yang saya punya. Untungnya saya selamat sampai Perancis dan pacar saya yang nelpon pake telpon rumahnya buat tanya keadaan saya dan buat janjian jemput saya di stasiun Bordeaux. Selama di Perancis 10 hari, saya ga aktifin paket BIS. Masih trauma… Tapi saya beli kartu perdana salah satu operator di Perancis dan isi ulang 5 euro. Syukurnya 5 euro itu cukup buat SMS-an dengan orang tua dan sahabat-sahabat saya di Indonesia, malah ada sisanya.

Makanya berdasarkan pengalaman itu saya bersyukur banget kalau tarif seluler di Indonesia jauh lebih murah dan layanannya lebih berkualitas. Untuk layanan BB aja, XL punya  beberapa pilihan paket. Ada paket BB 3 in 1 Unlimited buat yang suka BB-an, Internetan tanpa batas, nelpon dan SMS-an sepanjang hari, ada BB Full Service buat orang yang ga bisa hidup tanpa BB, ada juga BB Gaul khusus untuk jejaring social, dan terakhir ada BB Bizz khusus pengguna email dan chatting. Apalagi dari keempat paket itu kita bisa milih durasinya, mau paket yang harian, mingguan atau bulanan. Pokoknya XL beberapa langkah lebih maju deh dibandingin operator yang saya pake di Belanda.

Pengen Move On ke BB Baru…

Satu hal lain yang kurang enak dari BB Gemini saya adalah kualitas kameranya. Meskipun udah 1,3 MP tapi hasil fotonya sering burem dan kurang oke. Jadinya selama ini kalau lagi jalan sama temen dan pengen foto-foto, selalu pake handphone mereka. Dulu sih BB Gemini jadi primadona, tapi sekarang udah banyak banget yang lebih bagus. Saya belum nyoba OS 6 dan 7, eh sekarang udah keluar BB 10. Waktu liat update status BBM temen-temen banyak yang “Let’s talk with BBM Voice”, saya cuma bisa mupeng (muka pengen) aja karena OS BB saya waktu itu belum bisa install BBM Voice.


     
Kondisi BB Gemini saya :( (dok: pribadi) dan BB 10 (dok: www.xl.co.id) Bagaikan bumi dan langit... hehe :D
Apalagi begitu baca-baca review BB 10, kayaknya keren banget smartphone terbaru Blackberry ini. Tampilannya semakin keren, kecepatan browsingnya bisa sampai 7.2 Mbps pake XL HotRod 3G+, ada BB Video Chat, tersedia model layar sentuh penuh untuk BB tipe Z10 dan model papan ketik (keypad) fisik untuk Q10. Selain itu BB 10 punya kamera depan juga buat video call, padahal sebelumnya BB ga punya kamera depan. Kamera belakang BB Z10 juga berkekuatan 8 MP. Wow…makin bikin mupeng! Ditambah batrenya BB Z10 berkapasitas 1.800mAh, jadinya bakal lebih awet. Kalau saya punya ini, saya ga perlu bawa charger kemana-mana lagi seperti sekarang. Melihat keadaan BB Gemini saya yang sehari harus dicas beberapa kali, ditambah kondisi fisiknya yang udah hancur, pengen banget rasanya bisa move on ke #BBBaru, BB 10. Siapa tahu dulu saya coba HP QWERTY pertama dengan pake BB Gemini ini, nanti saya bisa punya HP layar sentuh pertama dengan BB 10. Makasih banyak buat Blackberry dan XL untuk semua suka duka yang udah saya lewati bareng BB Gemini dan BIS XL. Semoga kalian XLalu selangkah lebih maju!

(sumber: www.xl.co.id)

2 comments:

  1. Oh il est beau le nouveau BB :) J'espère que tu l'auras

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oui il est beau! :) Je l'espere aussi. Merci mon Etoile :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...