Saturday, August 11, 2012

My House in Utrecht


Waktu saya dikasih tahu kalau saya dapet housing yang cukup jauh dari daerah kampus yaitu di jalan Kriekenpitplein, saya agak khawatir. Takutnya susah buat pergi ke kampusnya dan takut tersesat. Waktu masih di depan kantor Utrecht Summer School (USS), saya lihat ada satu bule yang pegang kertas peta yang mirip dengan yang saya. Saya memberanikan diri buat nyapa dia, “Hey ! Kamu dapet housing di Kriekenpitplein juga ?” Trus dia ngeliat petanya dan jawab « Iya, kamu juga ? ». Senangnya nemu temen buat nyari housing bareng ! hehe. Trus saya dan dia ngobrol-ngobrol, namanya Johny, dia orang Rumania. Meskipun dia dapet housing yang sama ma saya tapi ternyata dia ngambil program yang beda, dia ambil ekonomi. 

Sindy, kenalan saya anak UNPAR, masih di dalem kantor USS. Saya bilang ke Johny “Could you wait for me please, because I’m waiting for my friend?” “Yeah of course. I’m waiting here” jawabnya. Trus saya ke dalem nyusulin Sindy. Pas dia udah beres, kita berangkat bareng-bareng ke halte di seberang jalan. Ga cuma kami bertiga, tapi ada kenalan Sindy juga yang dari India beberapa orang. Kami nunggu bis, dan setelah bisnya datang, kami masuk membawa koper-koper kami yang besar. Menurut petunjuk, kami harus turun di halte Prins Hendriklaan. Perjalanan rasanya cukup jauh… Setelah sampai di halte Prins Hendriklaan kami turun. Ternyata kami harus jalan kaki lagi dan saya merasa itu cukup jauh. 

Entah berapa kilometer saya sudah berjalan dari pertama kali sampai di Schiphol sampe nyari housing ini, belasan ada kali ya? Akhirnya kami menemukan housing kami di University College Utrecht. Wow! Saya pun takjub! Tempatnya luas, bangunannya bagus-bagus, ada lapangan yang cukup luas, dan banyak pepohonan. Kami masih harus cari gedung tempat tinggal kami. Dari gerbang ke dalemnya ternyata masih cukup jauh entah berapa ratus meter. Akhirnya kami menemukan gedung kami masing-masing. Johny dapet gedung yang berbeda dengan saya. Saya satu gedung dengan Sindy, tapi setelah masuk gedungnya ternyata di dalem ada dua pintu lagi. Sindy dapet nomor 117 dan saya 116. Saya membuka pintu nomor 116 dengan kunci pintu yang berbentuk kartu. Ada satu cowo Chinese gitu dapet no 116 juga, jadi dia masuk sama saya.

Pintu masuk
Gereja di dalam kompleks Utrecht University College

Pintu Gerbang 

Lapangan di UUC


Salah satu gedung di UUC



Ternyata di dalem ada beberapa kamar yang ditandai dengan alfabet, saya kebagian kamar C dan cowo Chinese itu dapet kamar B. Setelah saya membuka pintu kamar, saya kembali takjub! Ternyata kamar saya luaaaaas! Lebih luas dari kamar saya di rumah di Indonesia. Di dalem kamar sudah ada kasur, meja belajar lengkap dengan lampu belajarnya, kursi, lemari, wastafel. Di atas kasur sudah ada seprai, tinggal kita beresin sendiri. Tapi karena saya masih capek, saya langsung berbaring di atas kasur sambil menikmati pemandangan. Kebetulan di samping kasur saya tuh ada jendela yang gede, kita bisa lihat rerumputan, pohon, dan gedung di sebelah dari jendela itu. Meskipun cukup jauh dari kampus (cuma naik satu kali bis sih), tapi saya seneng banget bisa dapet housing yang bagus, luas dan yang penting satu kamar untuk satu orang! 

Sebelumnya saya belum pernah tinggal sendiri jauh dari ortu, selama kuliah saya pulang-pergi dari rumah saya ke Jatinangor yang ditempuh selama sejam, kadang sejam setengah. Dan sekarang saya bakalan tinggal di Utrecht, Belanda selama 2 minggu sendirian. Semua perasaan campur aduk, seneng, excited, khawatir, ga nyangka. Yang pasti saya bersyukur banget sekarang saya sudah sampai di “rumah” di Utrecht dengan selamat dan bersyukur saya dapet kamar yang bagus. 

Di kamar juga tersedia koneksi internet, kita sebelumnya sudah disuruh bawa kabel LAN. Saya nyalain netbook saya dan coba koneksi internetnya, subhanallah! Koneksi internetnya cepeeeeeeeeeeeeet banget! Youtube tanpa buffering, download file ratusan Mb cuma dalam waktu beberapa menit. Enaknya…! Kapan ya Indonesia punya kecepatan internet kayak gitu? :S Suatu hari internet saya tiba-tiba ga jalan, saya pikir kabel LAN saya yang rusak. Saya akhirnya beli kabel LAN baru seharga 3,5 euro di Media Markt, tapi internetnya masih ga jalan juga. Saya hubungi pihak USS lewat email yang saya kirim pake BB saya. Mereka balas email dengan cepat dan katanya bakal kirim orang untuk dateng ke kamar saya. Tapi karena sehari sesudahnya saya pergi ke Brussels dengan kampus, jadi ga tau deh ada orang yang dateng atau ga. Tapi besoknya pihak USS yang kirim email ke saya duluan kalau ternyata koneksi internet saya diputus karena di komputer saya ada virus.

My room, before leaving Utrecht

Kondisi kamarku di saat harus meninggalkan Utrecht

Sistem Pengamanan dan Panggilan Gedung

this is my housing building


Salah satu gedung di kompleks UUC


Trus saya disuruh bersihin virusnya dan hubungi mereka lagi kalau udah. Abis saya scan netbook saya, saya kirim email ke mereka. Trus begitu saya kirim email, internet saya langsung aktif lagi. Servis dari USS sangat memuaskan menurut saya. Mereka membalas email dari kita cukup cepat dan bahkan mereka juga sempet kirim email duluan ke kita untuk nanyain permasalahan kita. USS juga menyediakan nomor darurat yang bisa kita hubungi kalau ada apa-apa. 

Ini dia foto-foto kamar saya di Utrecht…

Seprai USS :)

Kasurku

Meja belajar dan lemari
Wastafel, lemari pakaian dan pintu masuk kamar

My lovely room in Utrecht
Colokan listrik n internet

Di housing saya juga tersedia dapur, meja makan, dua kamar mandi, dua WC, dan ada ruang keluarganya loh. Di dapurnya udah ada peralatan masak yang lengkap, mulai dari piring, gelas, sendok, garpu, pisau, panci, micro-wave, kompor listrik, kulkas dua pintu, juicer, pokoknya lengkap banget! Di ruang keluarganya ada sofa merah dan meja. Di housing saya juga ada mesin cuci dan mesin pengeringnya. Selama di rumah (di Indonesia) saya males banget nyuci baju, paling ngebantu ngejemur aja, tapi selama di Utrecht, saya nyuci baju dua kali dan ternyata gampang banget nyuci bajunya. Mesin cucinya juga beda sih ma yang ada di rumah saya. Trus setelah dikeringin, bajunya ga usah disetrika juga ga apa-apa, ga terlalu kusut. 

Sore hari di hari pertama saya tinggal di housing itu, kenalan saya yang bernama Sampson (dia dari Hong Kong) dateng ke housing saya, kebetuan dia dapet kamar di gedung yang berbeda. Dia tiba-tiba minum air keran dari dapur, saya kaget dan nanya ma dia “Emang ga apa-apa gitu minum dari air keran?” “Ga apa-apa kok, saya udah bertahun-tahun minum air keran dan ga pernah sakit apapun.  Di sini air kerannya bisa diminum.” Jawabnya. Emang sih, mbak Mira dari NESO Indonesia juga pernah bilang kalo di Belanda air kerannya bisa diminum, tapi tetep aja ngerasa aneh minum langsung dari air keran. Akhirnya saya nyobain minum air keran, hmm…ternyata rasanya beda dari air di Indonesia, bahkan dibanding air yang udah direbus. Setelah itu selama dua minggu, saya minum air keran dari dapur maupun dari wastafel di kamar saya. Alhamdulillah saya ga sakit apa-apa selama di Belanda! hehe

Di housing saya ada tujuh kamar, kamar A-G. Saya satu housing sama Anderson, Max, Nana, Pinky mereka semua dari Universitas Hong Kong. Alexander dari Rusia dan Alice dari Korea. Kami biasanya ngobrol di ruang keluarga, setiap pagi makan bareng di ruang makan, pergi ke kampus bareng, naik bis bareng. Berharga banget pengalaman ini, bisa tinggal bareng ma orang asing dari berbagai negara selama dua minggu.

Ini nih foto-foto housing saya…


Kamar Mandi

Pintu masuk

Toilet

Koridor 



Hari pertama setelah beberapa jam masuk ke kamar saya, tiba-tiba pintu kamar saya diketuk. “Ricky, are you busy? Can you help me?” kata Anderson di seberang pintu. Saya keluar dan nanya ada apa, dia nyuruh saya ke kamarnya. Ternyata jendela kamar dia rusak, ga bisa ditutup lagi. Tadi saya juga nyoba buka jendela kamar saya dan saya tutup lagi, emang sih sistem buat ngebuka dan tutupnya beda dibandingin jendela-jendela yang pernah saya temui di Indonesia. Trus saya cobain nutup jendela kamar dia, ternyata emang ga bisa, entah kenapa… Dia ngoceh-ngoceh sendiri dan kebingungan. Trus saya suruh aja telepon nomor pengaduan USS yang tertulis di kertas yang ada di setiap kamar. 

Di kertas itu ada beberapa nomor, dan ternyata si Anderson itu nelpon nomor emergency. Beberapa menit kemudian cowo Belanda dateng ke kamar dia, saya masih di kamar dia juga. Bule itu nanyain ada apa? Anderson bilang jendelanya rusak dan ga bisa ditutup lagi. Bule itu agak terkejut dan heran trus nanyain kenapa nelpon ke nomor emergency? “Tapi kan ini darurat juga, kalau jendela saya ga bisa ditutup trus saya mau pergi keluar gimana?” jawab Anderson. Bule itu langsung liat jendelanya dan ngasih tau cara nutupnya dan tiba-tiba si jendela itu bisa ketutup dong! “Tuh kan ini bisa ketutup?! Emang belum pernah liat jendela kayak gini ya?” kata bule itu. “Tapi tadi saya coba buka tutup jendela di kamar sebelah bisa kok. Dan saya juga pernah tinggal di Itali ga kayak gini! It’s so ridiculous!” jawab Anderson. Bule itu jawab lagi “Ya tapi kamu udah mengganggu istirahat saya, ini kan hari Minggu, hari libur. Dan di kertas itu tertulis kalau nomor ini bisa dihubungin cuma hari kerja”. Saya cuma bisa diem dan senyum ga enak sama tuh bule. Iya sih waktu itu hari Minggu sore, bule itu juga pake celana pendek dan kaos. Trus bule itu bilang lagi “makanya saya ga mau kerja di Asia, yang kerjanya tanpa henti.” sambil melirik saya yang cuma tersenyum polos. Trus Anderson dan saya berterima kasih ke dia dan Anderson meminta maaf udah ganggu waktu dia. Dia ngejawab “Yeah it’s OK. Have a nice day!” trus dia pun pergi. 

Kompor listrik dan panci-panci


Dapur

Ruang Makan


Ruang Keluarga


Mesin Cuci bersama


Haduh…ada-ada aja. Hari pertama tinggal di situ ada “kasus jendela” ini. Hahaha. Tapi kita bisa petik pelajaran dari kejadian itu, ada perbedaan antara Asia dan Eropa. Mungkin di Asia kita bisa nelpon n minta bantuan orang kapan aja, tapi kalo di Belanda ya ada waktu-waktu yang harus kita hormati. Ga enak juga kan ganggu waktu libur mereka. Tapi meskipun bule itu merasa terganggu, dia tetep ngebantu dan tetep ramah.

Selama dua minggu tinggal di sana, saya sangat nyaman, betah, dan rasanya sedih ketika harus meninggalkan kamar saya. Sindy sempet bilang “Enak banget ya kamar n housing kita? Rasanya setahun di sini juga bakalan betah!” “Iya enak banget, coba kalo kita bisa tinggal lama di sini ya?!” jawab saya. Saya sangat puas dengan housing dari Utrecht Summer School ini! Terima kasih Utrecht Summer School dan NESO Indonesia! :)

2 comments:

  1. Bener-bener ngekek dng kasus jendela 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa makasih Ade dah baca blog saya dan kasih komentar ^^

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...