Thursday, August 9, 2012

First Day in NL: Amsterdam and Utrecht


Setelah puas foto-foto di Schiphol, saya dan Ela (pemenang I Kompetiblog 2012) berencana untuk pergi ke Duivendrecht, di sana ada kerabatnya Ela yang orang Indonesia tapi udah lamaaaaa banget di Belanda. Ternyata di bawah bandara Schiphol tuh ada stasiun kereta Schiphol! Letaknya bener-bener di bawahnya, keren banget bisa kayak gitu! Di bandara ada mesin-mesin untuk beli tiket kereta, tapi karena kami ga ngerti caranya gimana dan kayaknya harus pake kartu kredit or debit bank Belanda juga, jadinya kita nyari loket tiket biasa aja. 

Mesin Pembelian Tiket KA

Di Depan Kereta Api Belanda

Di loket, kami membeli tiket dari Schiphol ke Duivendrecht seharga 3,7 euro dan kami pun menuju stasiun kereta Schipol. Kami bingung harus naik kereta untuk menuju Duivendrecht melalui peron berapa, akhirnya kami asal naik kereta dan hari pertama di Belanda ini kami sukses tersesat! Hehehe. Cerita lengkap mengenai ketersesatan kami, bisa kalian baca di blog Ela yang berjudul Lost in Amsterdam di link ini

Singkat cerita akhirnya kami sampai di stasiun Duivendrecht, kami pun turun dari kereta. Setelah kami sampai di hall stasiunnya, Ela menelepon kerabatnya yang bernama tante Bety. Tak berapa lama tante Bety pun datang, saya bersalaman dengan beliau dan memperkenalkan diri. Lalu tak lama kemudian datang om Richard, suaminya. Setelah ngobrol sebentar di sana, om Richard mengajak kami pergi menuju mobilnya. Stasiun Duivendrecht agak sepi, tak seramai stasiun Gambir atau Bandung. Bangunannya bagus meskipun termasuk stasiun kecil. 

Di dalam mobil, kami terus mengobrol, mereka orangnya baik dan ramah banget! Om Richard yang mengemudi, dia mengajak kami ke suatu tempat makan di Amsterdam yang bernama La Place. Mungkin mereka mengerti kalau kami kecapean dan lapar, beliau pun sempat bertanya apakah kami lapar? Beliau bilang kalau di Belanda, kita harus jawab terus terang apa adanya, jangan basa-basi. Kalau misalnya kita ditanya apakah kita lapar atau tidak, kalau kita bilang tidak karena malu atau karena basa-basi ala Indonesia, mereka akan berpikir kita memang tidak lapar dan tidak akan memberi kita makan. Gitu… 


La Place tempatnya besar dan bangunannya bagus, tempat parkirnya luas dan di sebelahnya ada restoran cepat saji Mc Donald’s yang cukup besar juga. Kata Om Richard, kalau orang Amsterdam yang punya duit biasanya makan di La Place, kalau yang ga punya n anak muda gitu biasanya di Mc D itu. Begitu kami masuk ke dalem resto La Place itu, emang kelihatan banget sih restonya mewah dan sepertinya harganya mahal-mahal. Di sana ada seorang pegawai, seorang wanita Indonesia, aduh saya lupa lagi namanya, tapi mukanya saya masih inget sampe sekarang. Dia bekerja di sana, dia udah lama tinggal di Belanda. DIa ternyata orang Sunda juga, jadinya saya dan dia ngomong bahasa Sunda. 

Seneng deh rasanya ketemu orang Indonesia saat kita di negeri orang… Trus Om Richard menyuruh saya dan Ela ngambil makanan apa pun yang kita mau. Wah….! :O Makanannya tuh kayak prasmanan gitu, jadi bisa kita lihat dan kita ambil sendiri baru nanti dihitung di kasir kita ngambil apa aja trus baru bisa makan deh. Saya bingung mau makan apa, makanannya banyak yang terlihat enak tapi takutnya saya yang ga suka dan ga cocok ma lidah. Karena udara di Amsterdam kala itu dingin (meskipun siang hari) dan saya pengen yang anget-anget jadinya saya ambil sop tomat, sekalian pengen nyobain sop tomat Belanda kayak apa :D hehe.

Tante Bety memesan patate (kentang goring) buat kami berdua. Saya suka banget kentang goreng dan penasaran juga kentang goreng Belanda kayak gimana… Trus selain itu saya juga ambil satu macem makanan lagi, namanya lupa lagi! Hiks hiks. Mirip burger gitu, tapi gede banget, isinya beberapa macem sayur dan ikan tuna. Lihat sendiri aja fotonya ya. Hehe. 



Om Richard nyuruh kami ambil minuman juga, trus saya ambil satu botol minuman setelah itu kami semua duduk. Restorannya masih sepi tapi ada beberapa orang yang makan di situ. Kami makan sambil ngobrol-ngobrol. Ternyata kentang goreng+mayonnaise nya enak! Sup tomatnya lumayan enak meskipun agak aneh buat lidah saya, dan makanan mirip burgernya enak juga. Alhamdulillah kenyang banget! Setelah beres makan, Om Richard dan tante Bety ngajak pergi. Tapi sebelum ninggalin tempat duduk kita, kita harus ngambil bekas makanan kita, piring dan nampannya gitu. Trus kita bawa ke suatu pojok di dalem resto situ, kita simpen di atas meja “berjalan” ntar nampan bekas makan kita bergerak sendiri menuju tempat pencuci piring. 

Wah…pelajaran baru nih! Tempat makan yang cukup mewah aja pelanggannya harus beresin bekas makannya sendiri, kalau di Indonesia kan kita tinggalin pergi aja coz nanti ada pelayan yang ngeberesin, kalau di Belanda ngga! Trus setelah keluar dari resto itu dan berfoto, kami masuk mobil. Om Richard ngajak kami keliling-keliling Amsterdam sebentar dan dari dalem mobil saya bisa lihat jalanan Amsterdam yang lebar tapi lengang, gak banyak orang di jalanan. Saya tanyain kenapa sepi gini? Kata Om Richard soalnya ini hari Minggu dan orang-orang masih pada diem di rumah. Iya sih itu hari Minggu jam 10an. Saya juga lihat gedung-gedung bertingkat dan gedung perkantoran di sisi kiri dan kanan jalan, itu pusat bisnis Amsterdam kali ya. Ya Tuhan…saya masih ga percaya kalau saya sekarang ada di Amsterdam, Belanda! 



Kami juga mampir di deket stadion Ajax tapi ga bisa ngunjungin langsung. Abis itu kami menuju rumah summernya Om Richard dan tante Bety. Dari parkiran mobil menuju pintu masuk komplek perumahannya tuh cukup jauh tapi asri dan alami banget karena banyak pepohonan, ada kanalnya, pokoknya bagus banget. Dan saya pun tercengang dengan rumah-rumah yang ada di sana. Rumah-rumah di sana tuh kecil-kecil tapi bagus-bagus banget arsitekturnya dan halamannya. Kayak rumah-rumah di dongeng gitu. Ditambah udara yang sejuk, segar dan sepertinya tidak berpolusi, trus pepohonan yang rindang di sana, kayaknya betah deh tinggal di salah satu rumah di sana. 

Pintu Masuk Kompleks Perumahan


Lalu kami akhirnya sampai rumah mereka yang tak kalah bagus juga. Ada kolam ikannya yang isinya ikan koi gede-gede, halamannya juga bagus. Setelah beberapa lama di rumah mereka, mereka mengantarkan kami ke stasiun kereta Amsterdam Amstel. Om Richard ngebayarin tiket kereta kami berdua dong! Wah…baik banget!!! Padahal kan saya ga kenal mereka sama sekali, tapi mereka baik banget. Setelah bernarsis ria di depan stasiun, kami pun menuju ke atas, tempat menunggu kereta. Akhirnya kereta datang, saya dan Ela berpamitan dan kami berdua berterima kasih kepada mereka. Mereka bilang week-end main ke sini lagi aja nanti mereka ajak jalan-jalan di Amsterdam.

@Halaman Rumah Om Richard
Saya dan Om Richard & Tante Bety
stasiun KA Amsterdam Amstel

Alhamdulilah di dalem kereta sampai kami turun di stasiun Utrecht Centraal gak ada masalah. Begitu sampai di Utrecht Centraal, kami menuju utara stasiun (Noord). Di sana ada banyak bis-bis dengan berbagai nomor dan destinasi. Saya mengeluarkan peta yang saya print di Indonesia. Sepertinya tidak jauh dari stasiun kereta ke jalan Janskerkhof, tempat daftar ulang Utrecht Summer School. Kalau naik bus, kami belum punya kartu OV Chipkaart dan takut ribet dengan koper kami, akhirnya saya dan Ela memutuskan untuk jalan kaki dari sana ke Janskerkhof. Di deket halte ada seorang cowo bule berambut hitam, saya putuskan untuk bertanya ma dia. Dia ternyata gak terlalu tahu di mana Janskerkhof itu, saya tunjukkin aja peta saya. Trus dia jelasin kami harus kemana aja, katanya sih ga terlalu jauh dari situ.

stasiun KA: Utrecht Centraal
Jalanan kota Utrecht
Kami meneruskan perjalanan… dan kami pun tersesat (lagi) di Utrecht. Baru juga dateng ke Utrecht  udah tersesat lagi ! hahaha. Kami jalan kaki jauh banget, sepertinya berkilo-kilo meter, ditambah menyeret koper saya yang beratnya 18kg lebih dan backpack yang cukup berat. Tapi pemandangan Utrecht yang dipenuhi bangunan bagus, trotoar yang lega dan rindang dipenuhi pepohonan jadinya bikin excited juga. Akhirnya kita sampai di suatu jalan, di sana banyak banget pertokoan, banyak banget orang lalu-lalang. Aduh rasanya aneh banget kita bawa-bawa koper gede di jalanan pusat kota kayak gitu. Trus gerimis turun dong… Kita pun sedikit basah gara-gara hujan.

Rasanya capek banget setelah penerbangan jauh banget, tersesat di Amsterdam, dan sekarang tersesat di Utrecht… Huhuhu… Tiba-tiba ada seorang cewe yang nyamperin saya dan Ela. « hey ! Kalian anak Utrecht Summer School ? » tanya dia. Kami pun mengiyakan dan dia nyuruh kami ikutin dia. Dia bilang dia sebelumnya liat beberapa orang bawa koper dan ternyata anak USS (Utrecht Summer School) juga. Sambil jalan kaki ngikutin dia, kami ngobrol-ngobrol, ternyata dia orang Mexico. Dia ikut USS juga tapi beda program ma saya dan Ela. Saya lupa namanya siapa… Saya emang cepet lupa kalo masalah nama… hehe. Trus akhirnya kami sampai di depan kantor USS di jalan Janskerkhof. Cewe Mexico itu pamit, saya dan Ela berterima kasih ma dia, trus dia pergi dan menghilang. Ya Tuhan, apakah dia seorang malaikat penolong? (lebay…hahaha) Yang jelas, saya dan Ela bersyukur banget tiba-tiba ada cewe Mexico yang dating nolong kita dan nganterin sampe depan kantor USS. Terima kasih Tuhan!

Kantor Utrecht Summer School di malam hari

Di depan kantor USS, banyak koper yang disimpen di depan pintu, ya udah saya dan Ela pun ninggalin koper kami dan kami pun masuk. Setelah mengantri, akhirnya seorang petugas wanita dari USS dengan sangat ramah menyambut kami. Dia menanyakan nama lengkap kami lalu setelah dia menemukan nama kami di daftarnya dia kasih sebuah amplop yang berisi kunci tempat tinggal kami selama di Utrecht. Ela dapet housing yang deket dari kampus. Kalau saya katanya cukup jauh dan harus naik bis sekali dari Janskerkhof. Setelah itu kami disuruh masuk ke dalem, di sana akan dijelaskan bagaimana cara agar kami bisa menuju tempat housing kami. 

Ada seorang cowo berkaos USS yang memberi salam “Hello!” lalu kami menyerahkan amplop tadi itu untuk dia lihat. Begitu dia lihat amplop Ela, dia bilang klo itu deket dan jelasin ke Ela tempatnya di mana sambil ngasih sebuah peta. Begitu ngelihat amplop saya, dia senyum dan bilang “Ehem, housing kamu agak jauh dari sini tapi kamu bisa naik bis sekali.” Trus dia jelasin harus naik bis di halte mana trus pas turun dari bis harus jalan kemana, belok kemana, dll. Trus abis itu beres, saya beli sebuah kartu dari USS, itu kartu buat bus. Jadi kita bisa pake bus bebas kapanpun, kemana pun (selama masih di dalem kota Utrecht), berapa kalipun selama dua minggu. Kita cuma bayar 28 euro. Katanya bakalan lebih murah dibanding kalau saya bayar tiap kali naik bis. Ya udah saya pun beli kartu itu. Trus saya dikasih goodie bag gitu, isinya buku European Politics, map gede, buku tulis, pulpen, gantungan kunci. Sejauh ini pelayanan dari petugas USS baik banget, mereka juga ramah banget! 

Kami sebenernya tinggal pergi aja langsung ke housing, tapi saya ga mau tersesat lagi. Jadinya saya nunggu temen aja. Sindy, yang sama-sama dari Bandung (dia anak UNPAR), ngambil program yang sama dengan saya, jadi dia juga dapet housing yang sama. Ternyata pembagian housingnya sesuai program yang kita ambil di USS. Trus pas saya dan Ela lagi nunggu, tiba-tiba ada bule cowo yang nyamperin kita ngajak ngobrol. Ternyata dia seorang wartawan dari Groningen! Trus dia minta ijin buat ngewawancara kita, akhirnya kita pun diwawancara. Dia kaget begitu tahu kita bisa ikutan USS karena menang lomba nulis Kompetiblog dari NESO Indonesia. Trus dia tanya-tanya kita nulis tentang apa. Dia antusias nanya-nanya dan nulis info tentang kami berdua, orangnya ramah banget juga. Setelah sesi wawancara, dia minta foto kita berdua. Dia ngambil foto kami berdua pake kamera SLR dia. Trus dia minta kontak kami, katanya nanti dia bakal email kami kalau mau tanya-tanya dan pas ngasih tau kalau berita tentang kami sudah ditulis. Waaaah….lengkap banget pengalaman kami di hari pertama di Belanda ini… :D

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...